CERPEN CINTA: TAK PERNAH KU SANGKA

Semua berubah, saat kehadiran anak baru itu. Dia merebut segalanya, semua yang hampir aku miliki. Mulai dari prestasi,teman,sahabat, bahkan kasih sayang papaku.

Aku anak tunggal dikeluargaku, aku hanya tinggal bersama papa, karena mamaku telah lama meninggal saat umurku masih 2 tahun. Karena masih terlalu kecil ditinggalkan oleh seorang ibu. Jadi aku sangat disayang dan dimanja oleh papaku. Tapi kini kasih sayang papaku berkurang saat kehadiran Agni, anak baru disekolahku itu.

Dia merebut semuanya, hanya dengan waktu 1½ minggu saja dia dapat mengambil hati semua orang. Pertama, dia merebut sahabat-sahabatku, kedua dia merebut papaku dan yang terakhir orang yang aku sayang, yaitu Cakka J

“Shilla” panggil seseorang kepadaku. Aku mengenali suara itu

“Cakka ? Kenapa ?” ujarku jutek

“pagi-pagi udah jutek amat ni anak !” desis cakka sambil geleng-geleng kepala

“udah dech Kka ! langsung TTP aja !” ucapku dengan kesal

“TTP ? apaan Shill ?” Tanya Cakka dengan bodohnya *peace \V/ C~LUVers!

“To The Point bego’ !” jawab Shilla dengan geram

“oh, hehe😀 ! ehm, loe liat Agni gak Shill ?” pertanyaan Cakka membuat hatiku tercabik-cabik

‘pikiran loe Agni mulu Kka !’ gumamku dalam hati

“liat Agni gak Shill ?” Cakka mengulang pertanyaannya

“yee ! mana gue tau. Emang sejak kapan gue deket sama Agni ?” sahutku dengan kesal

“biasa aja dong neng jawabnya ! gak usah pakek toa” ujar Cakka yang sepertinya ilfil padaku

“udah agh ! kalau loe panggil gue cuma mau cariin Agni ! mendingan gak usah. GUE MALES !” sahutku dengan menekan huruf yang di-CapsLock dan segera meninggalkan Cakka

Selalu begitu ! semua orang selalu mencari Agni. Mulai dari Sivia, Ify, Alvin, Rio, Cakka bahkan Papaku sendiri.
Apa sich istimewanya Agni ?
Cantik ? Aku juga cantik !
Ramah ? Aku juga ramah !
Pintar ? Aku juga gak kalah pintar !
Baik ? kurang baik apalagi aku pada mereka semua ?
Apa karena dia TOMBOY ?
Ntah lah !

Semenjak kehadiran Agni, aku selalu merasa sepi. Tak ada yang menghiburku. Bahkan papa yang dulu sering memanjakanku, kini tak lagi begitu. Malahan aku selalu dimarah -__-

»skip !

Bel istirahat pun berbunyi. Semua anak-anak berhamburan keluar dari kelas. Ada yang ke kantin, perpustakaan, taman, laboratorium, bahkan mejengin pacarnya. Sedangkan aku hanya sendiri dikelas.

“Agni, kita kekantin yukk !” terdengar suara Sivia mengajak Agni

Aku melihat Agni menggeleng. Aku berharap, Sivia akan mengajak ku seperti dulu. Tapi kini dugaanku salah, Sivia melewatiku begitu saja tanpa menoleh sedikitpun kearahku.
Kini Agni benar-benar telah merebut sahabat-sahabatku !

Merasa bosan dikelas, aku berjalan sendiri menuju ke kantin. Ku lihat anak-anak tengah berbisik-bisik saat aku melewati mereka. Aku melewatinya dengan sikap biasa saja. Karena sebagai anak kepala sekolah di SMA itu, aku malu untuk memarahi mereka yang tengah membicarakanku.

Sesampai dikantin, ku lihat Sivia,Ify,Alvin dan Rio sedang tertawa ria. Ada niat untuk menghampiri mereka, tapi ku lihat Agni dan Cakka sudah menghampiri mereka duluan.
Apa ?
Cakka ?
Agni dengan Cakka ?
Shittt. .aku memang sial !
Cakka kan suka dengan Agni. Kenapa aku mesti heran ?
Arggh :@ !! Agni merebut semuanya !
Dan sekarang aku hanya bisa menatap iri mereka.

“lho ? Shill ? ngapain loe cuma berdiri diem disini ? ngeliatin mereka ? loe iri dengan kedekatan Agni dengan mereka ?” ujar seseorang sambil menepuk bahuku

“eh, Zahra ? hmm…begitulah ! kaya nya gue iri dengan Agni !” sahutku pada Zahra, teman yang akhir-akhir ini selalu menghiburku

“Shilla, Shilla ! loe aneh banget ya ? loe punya segalanya ! kenapa gak loe manfaatin ?” terdengar Zahra meremehkanku

“maksud loe apa ra ?” Tanya ku yang tak mengerti apa maksud Zahra

“jadi gini lho shill ! loe kan kaya ? punya segalanya, apa yang loe mau pasti ada ! jadi kenapa gak dimanfaatin ?” jelas Zahra

“jadi maksud loe, gue harus ubah penampilan gue pake uang ? biar mereka sadar gitu ?” ucap ku yang sebenarnya belum ngerti

‘iya. Jadi loe harus ubah penampilan loe kaya Agni !” jelas Zahra lagi

Aku masih terpaku pada kata-kata Zahra.
Penampilan Agni ?
Hmm…good idea !

“gimana Shill ?” Tanya Zahra

“gue pikir-pikir dulu dech !” jawabku tak yakin

“ya udah. Kalau gitu gue balik ke kelas ya !” Zahra pun meninggalkanku

Aku pun berniat kembali ke kelas. Karena mereka juga sudah pergi dari kantin.
Ntah kenapa aku berpikir ingin melewati taman belakang. Akhirnya aku pun lewat jalan belakang.
Tapi aku sangat menyesal lewat jalan itu. Karena ku lihat Cakka dan Agni sedang tertawa bersama disana.

Hatiku berkeping-keping saat melihat itu semua. Apalagi saat Cakka lagi ngelitikin Agni. Selama ini kan Cakka selalu bersamaku, hal itupun selalu dilakukannya untukku. Tapi kini posisiku digantikan oleh AGNI !

Aku memutar jalanku. Tapi mereka berdua melihatku.

“Shilla…Shilla…sini !” panggil Agni padaku. Aku hanya menoleh dan melanjutkan jalanku

“Shill, Shilla ! Tunggu !” panggil Cakka dan Agni sambil berlari mendekatiku

HOPPP !!! tanganku ditarik Cakka. Cenat-cenut hatiku saat itu, tapi aku pura-pura jutek aja

“apa sich kka ?” tanyaku kesal

“loe kenapa sich Shill ? kok sensi banget sama gue and Agni ?” Tanya Cakka

“iya, kok loe sensi banget sama kita ?” tambah Agni yang makin membuatku muak

“memang kenapa ? perasaan loe berdua aja kali!” elak ku yang tak berani menatap Cakka dan Agni

“tapi Shill…”

“udah dech ! gue mau ke kelas. Mendingan loe berduaan aja sana ! gak usah urusin gue !” ucapku dengan kesal dan meninggalkan Cakka dan Agni

Aku bosan dengan hidupku sekarang. Mereka sudah melupakanku. Mungkin benar kata Zahra, aku harus berpenampilan seperti Agni. Aku harus cari sensasi baru. Aku kan punya segalanya. Hahaha😀

‘aduh ! gue mikir apaan ya ? gak boleh ! gak boleh ! Gue ya Gue ! Agni ya Agni !’

»skipp !
»skipp !

Saat pulang sekolah, ku lihat sekolah sudah sepi. Cakka yang biasa mengajakku pulang bareng, kini tak lagi terlihat. Sahabat-sahabatku yang tiap pulang sekolah selalu menjahiliku, kini tak lagi tampak. Mereka sudah melupakanku !

‘TINN…TINN…’ ku dengar bunyi klakson mobil

Yuppch ! itu papaku.
Aku berlari kecil ingin menghampirinya
Tapi…
Papa melewatiku begitu saja !
Papa tak memperdulikanku sedikitpun !
Sungguh sakit rasanya !
Tapi ku lihat papa berhenti diperempatan jalan dekat sekolahku.

‘ngapain papa disitu ?’ pikirku

PRAKKK !!!!
ВB yang ada ditanganku jatuh terlepas dijalan saat melihat papa menghampiri Agni.
Shiitt :@
Selalu Agni ! Ada apa sich dengan anak itu ?

Akhirnya aku memutuskan pulang naik taxi. Tanpa memikirkan BB ku yang hancur.

Sesampai dirumah, aku langsung masuk kedalam kamar tanpa menyapa papaku yang sudah sampai duluan.

Seperti biasa, rumah selalu sepi. Maklum, aku kan anak tunggal. Iseng-iseng aku membuka jejaring social facebook lewat laptopku.

Tiba-tiba mataku terbelalak saat melihat foto yang baru di upload Cakka. Foto Cakka berduaan dengan Agni.
Hanya selang beberapa menit, sudah banyak komentar di foto itu.

Sivia Via Azizah
Weeeww ! PJ PJ PJ .. :p . Suka

Mario Stevadit Haling
Dimana bro ? . Suka

Ify Alyssa Saufika
syikkk…asyikkkk :p . Suka

Debo Andriyos
Jadian kka ? . Suka

Dan banyak komentar lainnya. Bahkan 25 teman menyukai foto itu. Aku yang sering foto berdua dengan Cakka, tidak pernah satu foto pun di upload Cakka.
Hello Shilla ?
Jelas aja ! mereka kan pacaran.

Karena kesal melihat itu semua. Ku tutup account facebook ku, aku beralih ke twitter. Iseng-iseng aku ngetweet,

Ashillazhrtiara @ @A FAV RT DEL
sakit hati euy :@
3 seconds ago Via Web

Beberapa menit kemudian, sudah banyak mentions yang masuk

rdpsarasw @ @A FAV RT DEL
kenapa shill ? RT @ashillazhrtiara : sakit hati euy :@
5 seconds ago Via ÜberTwitter

Stevonly @ @A FAV RT DEL
Sabar shill J RT @rdpsarasw : kenapa shill ? RT @ashillazhrtiara : sakit hati euy :@
18 seconds ago Via ÜberTwitter

Aku tak membalas mentions dari mereka, karena males !
Aku segera ganti pakaian, aku berpikiran untuk ke mall membeli HP baru dan peralatan baru.
Aku keluar dari kamar, ku lihat papa sedang menonton TV, ku turuni tangga dengan perlahan.

“pah…” panggilku pada papa

“kenapa Shilla ?” Tanya papa

“hmm, Shilla minta uang dong pah…” ucap ku agak ragu

“untuk apa ?” ujar papa agak keras

“Shilla pengen beli BB baru. Tadi BB Shilla jatuh, trus diinjek sama mobil papa…” sahutku sedikit ragu dan bohong

“jadi kamu nyalahin papa ?” ucap papa tegas

“bukan pa, tapi……”

“sudahlah Shilla, gak usah banyak alasan. Bilang aja mau ganti hp baru. Kamu seharusnya liat Agni ! hp nya saja bukan BB ! Hpnya biasa saja !” bentak papa padaku. Padahal selama ini, papa tidak pernah memarahiku.
Butiran-butiran kristal kini mengalir dipipiku.

“pa, BB Shilla benar-benar hancur ! Shilla gak bohong ! lagiankan selama ini papa gak pernah nolak permintaan Shilla ! apa mau Shilla selalu diturutin. Kan Shilla Cuma mau beli hp pa. Gimana nanti kalau Shilla minta beliin mobil ? pasti papa bilang ‘liat Agni ! sekolah aja naik kendaraan umum ! mana pernah diantar supir, apalagi minta beli mobil ?’ ya kan pa ? Papa berubah ! papa gak sayang lagi sama Shilla …..”

PLAKKK !!!!!!
Sebuah tamparan mulus mendarat dipipiku.
Papa menamparku !
What ? Papa menamparku ?
Papa tega ! selama ini papa tak pernah membentakku, apalagi menamparku ! tapi, karena membela Agni. Aku ditampar !

“pah..papa nampar Shilla ?” ujarku sambil memegang pipiku yang ditampar papa . Air mataku terus mengalir.

“iya Shilla ! kenapa ? salah ?” bentak papa

“papa jahat ! papa tega sama Shilla ! papa gak sayang Shilla lagi !” ucapku sambil berlari kekamar

“aku bukan Agni pa ! aku Shilla ! beda dengan Agni !” jeritku lagi

‘maafin papa Shilla ! papa gak maksud kasar sama kamu ! maafin papa !’ batin papa

Sore itu, aku menangis sejadi-jadinya didalam kamar. Berusaha mbok surti, pembantuku dari bayi. Membujukku untuk makan. Karena dari siang, aku belum makan.

“non, non Shilla makan ya ? nanti sakit !” bujuk mbok Surti sambil mengetuk pintu kamarku

“Shilla gak mau makan mbok, Shilla gak laper !” sahutku sambil terisak-isak

“tapi nanti non sakit !”

“biarin aja Shilla sakit ! toh juga gak ada yang perduli sama Shilla” aku terus menangis. Mbok Surti terus membujukku.

»skipp !
»skipp !

Sudah larut malam, aku memandangi bintang-bintang dilangit dari kamarku. Ku lihat ada satu yang paling terang

“mama…” lirihku

“itu pasti mama ! mama, andaikan mama disini ! ma, mama tau gak ? Shilla sekarang sedih banget. Semua sahabat-sahabat Shilla menjauh. Papa juga gitu, malahan tadi siang papa nampar aku karena Agni ! Ma, kalau mama masih hidup. Apa mama bakal belain Agni juga ? Ma, Shilla gak tau mesti ngadu ke siapa lagi selain mama ? orang-orang gak ada yang perduli sama Shilla. Ma, mama dengerkan semua cerita Shilla ?” curhatku pada bintang yang ku anggap mama itu

Tiba-tiba, seberkas cahaya putih datang mendekatiku

“Shilla…” lirihnya

“mama ?” sontakku tak percaya

“iya Shilla, ini mama. Shilla jangan sedih lagi ya ? mama kan disini” hibur mama padaku

“tapi ma ? mereka semua udah gak sayang lagi sama Shilla. Apalagi papa…” ujarku

“Shilla jangan ngomong gitu ya sayang ! Mereka semua sayang kok sama Shilla, ngelebihin apapun !” sahut mama sambil membelai rambut panjangku

“termasuk Agni ?” ucapku ragu

“iya sayang, Rasa sayang mereka ke kamu lebih besar dari pada rasa sayang mereka ke Agni” jelas mama

Dan ……..

BLUPPPP !!!!!
Seketika mama hilang dan seberkas cahaya putih itu kembali kelangit

“mama…” jeritku

Aku terbangun dari mimpiku

“ternyata hanya mimpi !” ujarku

Ku lirik jam dinding kamarku. Pukul 06.30 wib

“masih jam 06.30” ucapku tak sadar

1 detik…

2 detik…

3 detik…

4 detik…

5 detik…

“gue kesiangan !!!!!!” jeritku yang tersadar akan ucapanku

akhirnya ku putuskan untuk tidak masuk sekolah

‘apa Cakka mencariku ya ?’ pikirku

Aghhh ! gak mungkin !
Kan dipikiran Cakka hanya Agni.
Sungguh bosan dirumah !
Acara TV tidak ada yang bagus. Pengen jalan-jalan gak ada temen.
Jadi ku habiskan saja waktu dirumah. Yang ku lakukan hanya internetan, sampai aku lupa makan.

Perlahan-lahan tubuhku lemas, badanku panas, pandanganku menjadi kabur. Aku pingsan !!!

* * * * * * * * * * * * * * * * * * * *

Perlahan-lahan mataku terbuka, ku kedip-kedipkan mataku, agar semua pandangan tampak jelas.

“rumah sakit ?” gumamku

“kenapa gue dirumah sakit ?” gumamku lagi

Ku ingat-ingat kejadian tadi. Aku baru ingat kalau aku pingsan. Tapi siapa yang bawa aku ke rumah sakit ?

“eh, mbak sudah sadar ?” ujar suster yang masuk ke dalam ruanganku

“iya sus. Suster tau siapa yang bawa saya kemari ?” tanyaku pada suster itu

“ehm, sepertinya pembantu dan supir mbak. Kenapa ?” ujar suster itu

“selain itu, ada yang lain sus ?” tanyaku lagi

“tidak ada mbak” jawaban suster itu mengecewakanku

Aku hanya pasrah. Biasanya, mendengar kabarku sakit saja, papa langsung cemas. Tapi sekarang ? perduli aja enggak !

»skipp !
»skipp !

Malam harinya saja, aku sudah diizinkan pulang oleh dokter karena aku hanya kecapekan.
Aku dijemput oleh Mang Kardi, supir pribadiku. Didalam mobil, pandanganku jauh keluar. Aku berpikiran untuk mengubah penampilan seperti Agni.
Ya ! aku harus seperti Agni ! Harus !

Sebelum kerumah, aku mampir dulu ke toko langgananku. Aku membeli Hp Nokia C3 seperti Agni, beli peralatan yang seperti Agni.
Penjaga toko langganan ku saja sampai heran karena aku beli barang-barang yang serba cowok.
Tapi tak apa. demi Papa, sahabat dan pastinya juga demi CAKKA !

»skippp !
»skippp !

Keesokan paginya, aku merubah semua dandanan ku seperti Agni. Aku terlihat tomboy saat itu !

Sampai disekolah, semua orang menatapku dengan heran. Aku sich cuek aja !
Berarti mereka melihat perubahanku !

“shilla…shilla…” panggil seseorang . aku menoleh

“Ify ? Sivia ? kenapa ?” tanyaku agak senang

“loe kesambet setan apa ? sampai gaya loe tomboy gini ? ҺαҺαһαҺα….” Ujar Ify sambil tertawa

“memang kenapa ? salah ?” sahutku ketus

“enggak sich ! Cuma heran aja” ucap Sivia yang menahan tawa

“Fy, Via…” lirihku

“hmm…” sahut mereka

“2 hari lagi tanggal apa ?” Tanyaku iseng pada mereka

“loe kagak punya kalender Shill ? ye tanggal 25 Februari lah !” jawab Ify enteng

“tanggal 25 hari apa ?” ujarku yang berharap mereka ingat akan ulang tahunku

“ya elah Shill ! ya inget lah !” sahut Sivia . Aku tersenyum kemenangan

“jadi loe inget Vi ?” ujarku senang

“iyalah. Hari jum’at kan ? hari piket gue !” kata-kata Sivia mengecewakanku

“jadi loe gak inget Fy, Vi ?” kataku lesu

“inget apaan sich ? tanggal 25 itu hari jum’at shilla !” sahut Sivia geram dan pergi meninggalkanku

Jadi kedua sahabatku dari SD saja sudah lupa hari ulang tahunku. Aku pun terus berjalan masuk ke dalam kelas.

ku lihat Cakka hanya cuek melihat penampilan baruku. Aku kecewa karena Cakka tak memperhatikan perubahanku.
Tapi aku tetap tegar masuk ke dalam kelas. Aku menghampiri Zahra

“Ra, penampilanku aneh ya ?” tanyaku pada Zahra

“gak agh Shill ! malahan bagus kok !” jawab Zahra sepertinya bohong

Aku pun langsung duduk dibangku ku

»skippp !
»skippp !
»skippp !

Keesokan harinya, aku sedang sarapan pagi dengan papa

“Pah, bagus gak penampilan Shilla ?” tanyaku pada papa

“ҺαҺαҺαҺα….Shilla,Shilla ! aneh-aneh saja kamu ini ! dapet inspirasi darimana kamu gaya seperti ini ? ҺαҺαҺαҺα….” Jawab papa seakan mengejekku . aku hanya cemberut

“oh, iya pah ! besok tanggal berapa ?”

“25 februari Shill. Kenapa ?”

“tanggal 25 hari apa pah ?” tanyaku lagi

“ya hari jum’at lah !”

“selain hari jum’at, hari apa lagi pah ?”

“ehmm,,,,hari…..oh,iya ! hari dimana papa mau ngadain traveling sama kepsek-kepsek SMA dijakarta !” jawaban papa sungguh mengecewakanku

“bukan itu pah…” lirihku tapi papa tak mendengar

Kini papa melupakan ulang tahunku. Padahalkan selama ini papa yang selalu mengingatkan ulang tahunku. Tapi sekarang malah lupa !

Dengan perasaan kecewa. Aku pun berangkat sekolah. Iseng-iseng aku sms Cakka di mobil

_ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _

To : Cakka ‘lovely’
From : +6282188991234
kka, besok tanggal berapa ?

By : Shilla

_ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _

Beberapa menit pun di balas

_ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _

From : Cakka ‘lovely’
25 February Shill

_ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _

To : Cakka ‘lovely’
Hari apa ?

_ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _

From : Cakka ‘lovely’
Jum’at lah !

_ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _

To : Cakka ‘lovely’
Selain hari jum’at. Hari apa lagi ?

_ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _

From : Cakka ‘lovely’
Kagak TAU ! :p

_ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _

To : Cakka ‘lovely’
Oh, yaudah L

_ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _

Beberapa menit pun, aku sudah sampai disekolah. Dengan perasaan kecewa, aku berjalan ke dalam kelas. Pertanyaan dilontarkan bertubi-tubi padaku. Mulai dari perubahan HP ku, sampai gayaku. Aku menjawabnya dengan santai.

Ku lihat Cakka dan sahabat-sahabatku sedang bercanda ria dengan Agni

‘mereka tak sedikit pun ingat ulang tahunku. Bahkan Cakka tak mengenali perubahanku’ pikirku dalam hati

Perasaan kecewa, kesal, dan amarah bercampur jadi satu dibenakku. Ingin rasanya ku singkirkan Agni dari hidup mereka. Tapi aku tak sekejam itu. Kata orang ‘AKU ANAK YANG BAIK’

Ku jalani sekolah hari itu seperti biasanya. Bahkan aku lupakan pikiranku tentang semua kejutan di Sweet Seventeen-ku dari papa, sahabat, dan yang special dari Cakka. Mereka saja tidak ingat dengan ultahku semenjak kehadiran AGNI !

Pulang sekolah, seperti biasa aku dijemput mang Udin. Tapi aku tidak langsung pulang. Melainkan pergi ke makam mama di Bogor.

Selang beberapa jam, aku sudah sampai di makam mama yang terletak di Bogor itu. Aku turun dari mobil dan segera lari membawa sekeranjang bunga-bunga ke makam mama.

“ma, mama apa kabar ? ini Shilla ma, shilla datang mau liat mama. Ma, besok shilla ulang tahun ma, mama inget gak ? ma, papa udah gak sayang sama shilla. Papa lupa sama ulang tahun shilla. Sahabat-sahabat shilla juga gitu. Bahkan cakka, orang yang shilla sayangi selain mama sama papa. Ma, shilla sedih ! di sweet-seventeen ini, gak ada satu orang pun yang inget ! mereka gak sayang lagi sama shilla. Mereka lebih sayang sama agni yang baru mereka kenal dibandingin sama shilla. Mereka jahat ma !” ujarku sambil menangis dan menaburkan bunga-bunga ke makam mama

Sudah lama menghabiskan waktu dimakam mama. Aku pulang ke rumah. Karena jarak Jakarta-Bogor memakan waktu ± 3 jam, jadi aku sampai dirumah sekitar pukul 20.00 wib.

Sesampai dirumah, aku segera mandi dan berpakaian seperti biasanya. Kulihat papa tak ada dirumah, karena kata mbok surti papa ke villa temannya dipuncak yang sedang ada acara. Jadi malam itu ku habiskan waktu untuk menonton siaran TV.

‘yeah,
J-J-J-JB yeah..
woaah woaahh
no, nooo
now I can see it girl
you ain’t gotta say nothing
your lips are callin me
like they wanna do something
I feel the chemistry
With everything we make
A little kiss a definite possibility’ Bunyi nada sms hp-ku
Segera ku ambil dan membaca smsnya

_ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _

From : Agnooy
Ini Shilla kan ?
Shill, papa mu kecelakaan dipuncak. Sekarang masih disana.

By : Agni

_ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _

“WHAT ?? PAPA KECELAKAAN ?” ujarku tak percaya

“Agni yang kasih kabar ?” ujarku lagi

Tanpa berpikir panjang, segera aku mengambil jaket dan dompetku. Lalu minta mang kardi untuk segera mengantarkanku menuju puncak.
Perjalanan dari Jakarta ke puncak memakan waktu ± 3 jam.
Sesampai dipuncak aku segera menghubungi Agni !

Calling Agnooy…

“hallo..” suara Agni terdengar

“hallo ag ? papa dimana sekarang ?” Tanyaku panik

“ini masih di villa loe shill ! gak ada kendaraan mau bawa papa loe ke rumah sakit !” jawab Agni

“papa gak kenapa-kenapa kan ag ?” Tanyaku lagi

“pokoknya loe buruan ke villa loe dech shill ! CEPETAN !”

Tutt…tutt…tutt…

Sambungan telpone terputus. Agni mengakhiri telpone dariku. Dengan perasaan cemas, gelisah dan panik. Segera aku menyuruh mang kardi menuju villaku.

Hanya beberapa menit, aku sampai didepan villaku. Aku segera memasukinya, tapi keadaan villa sepi dan gelap sekali.

‘mungkin mati lampu !’ pikirku

Segera ku lanjuti langkahku memasuki villa. Dan saat melangkah masuk…

JPPRRRRTTTT !!!!

Semua lampu warna-warni menyala didinding dalam villa. Dan tampak jelas ada tulisan

‘HAPPY BIRTHDAY SHILLA !’

Aku tertegun membaca tulisan itu. Tiba-tiba…

“Happy Birthday shilla, Happy Birthday shilla, Happy Birthday Happy Birthday, Happy Birthday shilla !” semua sahabat-sahabatku, papa bahkan cakka datang sambil membawa kue tart yang sudah dihias sangat bagus. Ku lirik jam tanganku, sudah jam 12 malam pas !

“happy birthday ya sayang” ucap papa sambil mencium keningku

“happy birthday ya shilla, wish you all the best !” ucap cakka juga

“happy birthday ya shiloong…wyatb…” ucap Ify,Sivia,Alvin dan Rio kompak

“jadi kalian…”

“iya shilla. Kita semua inget kok sama ultah loe !” kata Rio meyakinkan

“iya shill, maafin gue ya ! karna udah 2 minggu ini cuekin loe !” lanjut Ify

“iya shilla, maafin kita ya !” tambah Sivia & Alvin

“shilla, maafin papa ya udah kasar sama kamu ! papa gak bermaksud seperti itu kok ? papa kan sayang sama kamu. Kamu kan princess papa !” ujar papa sambil memelukku

“lho ? tadi agni sms, katanya papa kecelakaan ?” tanyaku bingung

“ҺαҺαһαҺα…” mereka semua malah tertawa. Anehnya gak ada agni disini

“loe dibohongin mau aja shill ! coba deh pakek logika, kalau orang kecelakaan itu pasti langsung nelpon ambulance, ini kok malah nyuruh loe datang ke villa ?” ujar Alvin sambil tertawa

Aku berpikir sejenak. Benar juga sich kata Alvin !

“loe tau gak shill, ini semua idenya siapa ?” sindir Rio sambil melirik ke arah Cakka

“ide siapa ?” tanyaku sambil melepas pelukan papa

“itu lho shill yang…” belum sempat Rio melanjutkan omongannya. Cakka udah main serobot

“sebenarnya ini semua ide gila ini ide gue shill ! waktu itu kan gue sama temen-temen kepikiran buat ngerjain loe. Nah, kebetulan waktu itu Agni masuk sekolah kita. Jadi gue manfaatin itu semua biar loe pikir kita berubah karna Agni. Kita juga udah kompromi sama papa loe untuk ngelakuin semua ini !” jelas cakka padaku. Aku manggut-manggut paham

“shill, ini gue ada sesuatu buat loe !” tambah cakka sambil memberi sebuah bingkisan kecil

“apa ini ?” tanyaku dengan polosnya

“dibuka dong !” sambar seseorang. Aku menoleh

“agni ?” lirihku

“iya shill. Happy Birthday ya !” kata agni memberi ucapan padaku

“dibuka dong kadonya shill !” lanjut agni

“ehmm…”

“dibuka aja shill ! gapapa kok !” tambah cakka

Perlahan-lahanku buka kado dari cakka itu. Ternyata kalung berbandul ‘CAKSHILL’

“CAKSHILL ?” ujarku tak mengerti

“iya CakShill ! Cakka Shilla !” sahut cakka

“maksudnya ?” tanyaku yang memang tak mengerti

“ntar loe juga bakal ngerti shill !” jawab cakka dengan senyum kemenangan

“pasangin dong kka kalungnya !” ujar Ify dan Rio

Cakka pun memasangkan kalung itu ke leherku

“oh ya ! kalau gitu, kita pesta bintang aja yukk ditaman !” usul papa

Semua mengangguk. Kami semua pun berjalan menuju taman.

Betapa kagetnya aku saat melihat taman yang ditata rapi dengan hiasan lampu kerlap-kerlip, bunga-bunga dan lilin-lilin kecil yang mengapung diatas kolam membentuk LOVE. Sungguh romantis

“kalian…” ucapanku tidak bisa ku lanjutkan karena terpesona akan semua itu

“kalau ini semua diluar rencana kita shill !” sahut Sivia yang juga terpesona akan semua itu

“shill..” panggil cakka

“iya ?”

“shilla, ini semua gue persembahin buat loe ! gue sengaja nyiapain semua ini special buat loe seorang !” kata cakka yang membuatku tidak percaya

“iya shill ! ini semua cakka yang nyiapin !” tambah agni

“tapi loe kan …”

“pacaran sama agni ? itu kan yang mau loe omongin ?” potong cakka

Aku mengangguk

“gue sama agni gak ada apa-apa kok ! agni ini sepupu gue shill !” jelas cakka

“iya shilla, gue sama cakka ini sepupuan ! jadi mana mungkin pacaran ?” sambung agni

“ohh, jadi kalian sepupuan !” sahutku manggut-manggut

“shilla..mungkin gue bukan cowok yang romantis yang loe kenal, bukan juga cowok yang baik yang loe kenal ! tapi ini gue shill, cowok yang berusaha jadi cowok yang romantis buat loe ! berusaha jadi cowok yang baik untuk loe ! shilla, sebenernya perasaan ini dari dulu udah ada, tapi gue cari waktu yang tepat untuk ungkapinnya. Shill, gue sayang sama loe, gue juga suka sama loe ! shilla, would you be my girlfriend ?” ucap cakka

Aku melirik ke arah papa. Papa mengasih kode untuk menerima

“yes, I would cakka !” spontan cakka langsung memelukku

“makasih ya shill”

“jadi ini yang dimaksud CakShill ?” tanyaku

Semua mengangguk

“asyikk nih ! besok kita dapet 2x traktiran !” ucap Alvin yang langsung dapet toyoran gratis dari yang lain

“wooo…makan aja pikiran loe !” sahut Rio

“hahahahhaha :D” semua tertawa dengan kegembiraan bersama

Aku berterima kasih pada TUHAN untuk semua ini J
Karena aku mendapatkan kado yang paling special dari orang yang aku sayang J
Dan juga berdo’a untuk mama yang udah disurga.
Sungguh, SWEET-SEVENTENN yang tak terlupakan.

_THE END_

Cerpen Cinta dengan judul Tak Pernah Kusangaka di atas adalah karya Yunia Mertisanfara. Follow her Twitter : @yuniaaMS

Pos ini dipublikasikan di CERPEN CINTA. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s